Rss Feed
  1. Harusnya dia introspeksi..

    19 Agustus 2011

    Tanggal 16 kemarin, gua bukber sama teman2 di mega bekasi hyper mall. Gua di anter sama JS ke kampus. Dia marah2 terus sama gua. Gua cuma bisa diem n jawab2 doang.

    Gua gemes pengen banget bilang :

    "sakit lw itu gak seberapa dari yang gw rasain. Bayangin, lw satu motor dan disitu cuma ada lo dan cewe itu, gak ada orang lain. Kalo gua, masih ada dina yang jadi INTI dari pertemuan gua sama cowo lain itu, cowo itu juga sodara lo kok bukan orang lain. Kesimpulannya lo kenal dina, lo kenal banget sama sodara lo, lo bisa tanya2 sama mereka. Gimana kalo lo jadi gw?!  Gua gak kenal sama cewe itu, gua gak tau orangnya siapa, gimana, yang mana, kenal juga engga, temen gua jg bukan, lo juga gak bilang sama gua sampe akhirnya gua tau dari orang lain, lebih sakit mana?? "

    cuma gua ngerasa, dia lagi ga bisa berpikir jernih, jadi gua ga jadi ngomong. Gua takut nanti dia tambah marah.

    Kenapa sih gw bisa kesel banget? 

    Karena dia pernah bilang "gw gak suka cewe gua ada sama cowo lain disuatu tempat" tapi dia juga waktu itu sama cewe lain 1 motor pula.

    dia juga pernah bilang "gua ga peduli sama alesan apapun" tapi dia marah waktu gua ga peduli sama apapun alesan dia.

    dia juga bilang "gua ga peduli itu cowo siapanya dia, mao kk-nya, mao ade-nya, mao temen-nya" tapi waktu itu yg dia boncengin adalah temennya, udah gitu dia dengan enteng ngomong 'itu kan temen kk gua kita ini udah kayak adek kakak'

    Ya Allah kurang baek apa sih gua..  
    Gua berharap dia gak asal ngomong aja sekarang, dia kan laki-laki jadi harus konsekwen dengan semua omongannya. JANGAN CUMA OMONG DOANG. 
    |


  2. 0 comments:

    Poskan Komentar