Rss Feed
  1. Hari ini gua capeeeeeee banget gara-gara nungguin si bumil yang udah berojol. pagi-pagi tanggal 4-11-11 kakak gua mendadak pendarahan di umur kehamilan 10 bulan itu. Nyokap gua panik dan langsung melarikan kakak gua ke rumah sakit. Gua gak ikut karena mau UTS.

    Hampir siang, gak ada tindakan sama sekali terhadap kakak gua itu. Yang pihak RS lakukan cuma nunggu, nunggu dan nungguuu aja. Jam setengah 7an gua bersama bokap ke RS buat mastiin keadaan kaka gua. Ternyata doi masih tergeletak di ruang IGD karena dokternya masih jalanin yang namanya observasi. Jam 8an abang ipar gua ngajuin surat minta sesar karena punya firasat buruk kalau-kalau kaka gua terus-terusan didiemin aja.

    Sebelum di operasi, kakak gua nunggu dokter bedah, gua masuk ruang IGD bersama nyokap pake baju steril, dia gak henti-hentinya baca ayat suci al-quran, mukanya pucet banget pertanda takut. Ya, gua ngeliatnya cuma bisa ngasih dukungan aja dan selalu gua bilang pasti operasinya lancar untuk nenagin dia, dia megangin tangan gua terus, dan tangannya itu dingiiiinnn banget kayak es batu.

    Jam setengah 9an kaka gua siap-siap di sesar, tapi gua gak sempet liat dia pas masuk ruang operasi soalnya gua lagi makan sama nyokap...

    Gua nunggu dengan suasana tegang di luar ruang operasi, tapi yang di tunggu gak muncul-muncul juga. Bayi-nya lamaaaaa banget keluar. Hampir 1 jam nunggu, tiba-tiba sang dokter yang meng-operasi nongol dan nyelonong sambil senyum. Abang gua lari menghampiri si dokter, dan ternyata baby-nya udah lahir :D

    Gua yang gak sabar pengen liat keponakan gua itu kecewa juga karena bayinya masih belum bisa diliat saat itu. Tiba-tiba abang gua di panggil oleh sang dokter ke ruang IGD, gua liat mereka lagi berdiskusi. Begitu abang gua keluar, raut mukanya aneh banget. Terus dia cerita, katanya si baby hampir aja gak selamet gara-gara ketuban yang udah mengering di dalem rahimnya, dan si baby ternyata kelilit tali pusat dan lehernya tercekik. Tapi untung dokter langsung ambil tindakan. Dokter anak dan 8 suster lain berhasil nolong kakak gua dan baby-nya. Alhamdulillah..

    Jam setengah 10 baby-nya bisa di liat. Gua langsung masuk ruang IGD pake baju steril, terus liat si baby.

    Baby-nya gede banget, beratnya 3.7 panjangnya 5.2.
    Kulitnya putih bersih, rambutnya tebel, pipinya chuby, lucu deh :)

    Terus gua ikut ke ruang bayi buat nganter abang gua adzanin si Baby. Tapi Baby-nya belom bisa di pegang2 :(

    Jam 11an, gua ngeliat kakak gua yang udah selesai di operasi, ternyata dia jadi serem banget. Mukanya pucet, badannya menggigil, geter2 gitu, di sekitar perut di kasih selang besarrr banget..

    Gua nunggu di luar aja sampai kakak gua masuk ruang perawatan.. Jam 11 gua pulang sama bokap, rumah sakit juga udah sepi banget..

    **Welcome Home Faeyza Anugrah Rullyawan :)**
    |


  2. 0 comments:

    Poskan Komentar