Rss Feed
  1. Kelas 2 SMA

    Gua udah mulai bisa mikir kedepannya, oiya gua juga jadi ranking 3 lowh, hihi senengnya! :DD

    Oh iya,  waktu itu pagi2 buta dina kerumah gua,  dia bilang iwan mau ngasih sesuatu,  katanya mau ngasih bunga dari gunung. Gw mikir apaan sih, bunga?? Terus dia nemuin iwan didepan gang, langsung lari2 kerumah gua bawa2 toples kecil, isinya bunga kecil2,

    dulu gua gak tau itu edelweis gua pikir itu bunga kering dan udah mati, dina ketawa terus tuh. karena gua pikir itu bunga kering, gua suruh dia nyimpen dimana kek, terus dia lari ke kebon,  naro itu di sela2 batu split yang gede2 banget dibawah kandang. Abis, gua pikir dia mau ngasih bunga mawar atau apaa gitu Hehehe

    Lalu muncul sosok si A-I. Dia itu kasar banget orangnya, katanya sih suka mukulin orang, hiiii. Berapa kali di putusin dia kekeuh gak mao putus!

    Tiba-tiba gua kaget kan, katanya iwan2 ini ngajak dia berantem. Terus katanya udah di tungguin, dia sih bilangnya iwannya duluan yang songong. Tapi ternyata gak jadi, katanya sih iwannya gak dateng udah dia tungguin. Gua gak tertarik sih kalo soal cowok adu otot... setelah itu kandaslah sudah.

    Terus di kelas dua ini, kalau malem minggu menjelang gak tau kenapa Dina selalu pasangin gua sama si 1_0n3 ini tanpa sepengetahuan gua, padahal gua juga gak niat buat jalan-jalan malem itu, tiba-tiba aja dia di depan gang dan udah bawa si Iwan-iwan ini, dan temen gua yang lain yang bernama Ratna udah nemplok di motornya dina, hiks, sepertinya gua hanya sebagai pelengkap penderita. Alhasil gua duduklah sama si Iwan-iwan ini. Selalu, setiap minggunya malem minggu gua pasti sama dia. Gua juga bingung kenapa! Malah pakeannya kadang suka aneh lagi, pernah pake outer tapi gak pake daleman, haduh... jadul banget lah pokoknya..

    Lalu ternyata si 1_0n3 ini temen sekelas sama mantan gua inisial A-L waktu kelas 3 smp dulu, efeknya gua malah jadi males sama si 1_0n3 ini pasti otaknya sama aja. Si A-L ini juga masih suka ngajak gua ketemuan, bilangnya mau curhat-lah.. penting gitu ?? Gua udah males banget sama dia gara-gara tiap putus pasti gua di jelek-jelekin terus ke semua orang!! Itu orang kalo sampe ketemu bakalan gua patahin batang lehernya!

    Kelas 3 SMA

    Kelas 3, si 1_on3 ini udah gak pernah sms gua lagi. Dia lagi ngedeketin dina pada saat itu,  soalnya dina cerita dia telponan sama smsan terus,  katanya sih dia lagi pkl.

    Tapi lama setelah itu,  dia balik lagi sms gua, -_-

    Nah, saat ini gua lagi ujian praktek ktk nih. Waktu itu, gua tiap sore sampe malem selalu aja latihan terus di rumah temen gua yang bernama RIBKA di daerah Raflesia. Gua bingung siapa yang jemput soalnya gua pulang hampir jam 9 malem. Akhirnya gua minta jemput aja sama 1_0n3, hehe. Eh, ternyata dia mau loh.. 2 kali di jemput sama dia terus satu kali sama temen sekolah gua. Sampe dia mau nganter gua ketemuan sama orang juga hohoho..

    Tiba-tiba ada yang sms lagi namanya Leo. Leo ini temennya jajat. Gua jadi sering telponan sama Leo ini, orangnya lumayan seru dan suka ngibur gua pake sulapnya dia yang kadang gak jelas (haha). Terus di telpon dia suka nyanyi-nyanyi, suka sok sok nebak gua lagi ngapain.. hadeuhh..

    Tapi gua terkadang masih suka smsan juga sama iwan ini.
    Tiba-tiba mantan gua yang bernama Aviv balik lagi, balik perhatian, sok care, sok sayang! dulu aja dia boongin gua mulu, sok sokan kanker otak lah,

    Gua sama Dina akhirnya punya rencana jahat(hehehe). Gua berencana cuma morotin dia doang, soalnya dulu dia bener-bener royal sama gua! ngasih kalung, ngasih boneka guede bener, makan minum di bayarin..

    Malem tahun baru 2010, gua gak punya rencana mau kemana dan sama siapa. Akhirnya gua sms si Iwan ini, katanya dia lagi ke puncak sama temen-temennya. Terus Leo nelpon gua, telponan-lah gua sama Leo, dia katanya lagi di Kotwis malah bikin gua mupeng lagi pengen ke sono!

    Eh, si Aviv ngajak gua jalan. Dina ngajakin main tuh tapi gua diminta nungguin dia pergi dulu sama adeknya beli kembang api , Alhasil daripada nungguin cengo, gua terima aja ajakan dari dia. Jam 9an gua berangkat ke kotwis sama si Aviv ini. Jam 10an gua pulang tuh terus nungguin dina pulang juga, gua males banget liat mukanya Aviv ini jadi langsung kabur aja pulang (hehehe).
    Abis itu gua ke Gading deh liat kembang api sampe jam 2.. Eh si 1_0n3 nelpon gua tuh, alhasil telponan-lah kita..Gua rada gimana gitu juga sih telponan sama dia, soalnya kaku banget..

    Abis itu, gua jadi sering maen bareng sama si Iwan ini dan temen-temennya, eh Dina malah mulai suka lagi sama mantannya (jajat)..

    Pada saat itu status gua masih jadian sama si Aviv ini, gua pengen banget bikin dia telek setelek-teleknya sampe dia gak mau dateng lagi, abis tiap malem minggu dia pasti ke rumah gua (maksudnya dideket rumah gua hahaha). Dia tiap gua pintain duit pasti gak ada terus, gua jadi heran sama dia udah jatuh miskin kayaknya..

    Malem minggu berikutnya, si Aviv ini kerumah gua lagi dan saat itu lagi banyak orang. Ada iwan dan temen-temennya, oiya ada si ucim juga (nama asli Raymond-_-). Saat itu, gua lagi ngobrol sama si Aviv dan mantannya dina (Yogi). Lagi ngobrol, datanglah tiba-tiba Doni(salah satu temennya raymon). Gua sempet minggir soalnya Doni ini dateng berdua sama abang-abang nyamperin si Aviv. Gua denger si Doni ini malakin si Aviv buat beli minuman, gua sama dina takut langsung aja pergi dari situ nyamperin anak -anak yang lain. Di sebelah gua ada Ratna sama cowonya lagi bermesraan (hehe).

     Dina nyamperin Ratna, gua masih ngobrol sama Iwan dan temen-temennya. Lagi ngobrol gitu, tiba-tiba ada orang (gua gak ngerti itu siapa) geber motornya didepan cowonya Ratna. Cowonya ratna langsung esmosi dan nyerang orang disamping gua yaitu Iwan, dia bilang sih dia gak suka di gituin.

    Orang disamping gua yang gak tau apa2 gak terima dan akhirnya esmosi juga. Terjadilah perang disitu. Gua yang saat itu ada didepan dia langsung aja misahin mereka. Tapi si iwan pea ini batu banget, udah gua halangin tetep aja dia maju-maju terus. Terus datanglah si Raymond alias Ucim, dia langsung nahan cowonya Ratna, gua bawa Iwan ini jauh-jauh tuh dari cowonya Ratna, gua ngeri juga untungnya ada Ucim yang bantuin gua. Di gang saat itu jadi rame banget. Malah dina nonton doang lagi bukannya bantuin!!

    Eh, suasana udah mulai sepi, datenglah Encos temennya yang sotoy dan menggelikan. Gua sama Dina dari kecil gak suka sama dia apalagi abangnya (huexx). Dia dateng terus 1_on3 teriak-teriak PERSIS di kuping gua, gua rasanya pengen banget nyumpel mulutnya pake lap dapur! Si Encosnya malah belaga Pea, dia nyamperin cowonya ratna bawa-bawa spion motor, alhasil cowonya ratna langsung kabur saat itu juga. Langsung susananya ricuh lagi, gua pergi aja nemuin Aviv sama Yogi, ternyata dia di pojokan sambil bawa-bawa balok (hahahaha, kocak banget mukanya).

    Abis dia liat gua, tuh balok di lemparin terus dia cerita katanya di palakin sama Doni langsung pulang mereka ketakutan, haha.
    Malem minggu berikutnya, Aviv ke sini lagi. Gua sama dina ada rencana mau nyuruh anak2 buat malakin dia. Gua juga udah koling-koling Iwannya dan dia mau2 aja tuh. Pas hari H, Aviv udah dateng, tapi si iwan ini belom ada.

    Yang ada disitu cuma beberapa temennya. Gua jadi bingung nih, jadi gak sebenernya. Terus Dina nyuruh salah satu buat jemput dia. Pas gua lagi berduaan sama Aviv, di deket motornya dia. Iwan dateng tuh sama temennya yang laen. Eh dia manyun aja, kenapa tuh apa dia gak mau, salah sendiri dia nyanggupin aja gua mintain tolong.

    Dia sama temennya langsung malakin si aviv. Gua nungguin hasil sama dina.
    Gak ada setengah jam, dia balik lagi sama temennya, eh dia bilang Aviv gak punya duit.. haduhh. Abis Aviv pergi, kita malah ngobrol-ngobrol tuh. Tapi si iwan ini masih diem aja, keliatan banget gak iklasnya dia, harusnya kalo gak mau gak usah bilang mau dong..

    Oiya, Aviv malemnya sms tuh, dia bilang dia hampir kecelakaan gara-gara orang yang duduk di motornya dia waktu malak mencet sesuatu. Yang duduk disitu kan Aping. Gua jadi agak gimanaaa gitu, ngerasa bersalah aja jadinya, mau mutusin gagal lagi.. HUH.

    Malem minggu berikutnya, gua maen lagi sama anak2 itu di deket rumah gua. Eh, si iwan ini nembak gua lagi. Gua jadi bingung ngasih taunya gimana. Si Dina dateng tuh, dia langsung jelasin kalo gua masih ada misi sampe tanggal 30 kedepan buat bales dendam ke Aviv, eh si iwan ini bilang dia bakalan nungguin gua sampe gua mao.. Gua sendiri bingung itu misi untuk apa dan maksudnya apa pada waktu itu, apa untuk menghindari si iwan ini yang nembak gua terus.....

    Akhirnya, gua melanjutkan misi gua sampe tanggal 30 kedepan, tapi gua malah gak dapet apa-apa-__-", hahahaha. Yaasudah, gua lost kontak aja ma si Aviv ini.

    Terus gua smsan deh sama temennya jajat namanya Leo. Belom sempet iwan nembak gua lagi, Leo nembak gua duluan dari telpon. Gua bingung banget jawabnya tuh, gua bilang nanti aja gua jawab kalo gua udah ketemu dia. Dianya sih he'eh aja tuh. Emang sih dari jawaban gua kok kayanya gua mandang fisik banget.. hohoho

    Abis itu, hari sabtunya, Iwan sms gua lagi. Dia ngajak gua ketemuan buat ngomongin sesuatu, gua inget ini udah 30 hari sejak kejadian dia nembak gua waktu itu, aduh alesan apa lagi gua..-_-". Dina juga udah prediksi kalo dia mao nembak gua lagi. Gua jadi bingung tuh, kan Leo udah nembak gua, terus tiba-tiba iwan mao nembak gua juga. Malah, Leo ngajak ketemuan juga malem minggu itu. Gua jadi bingung, mending gua kabur aja dari dua-duanya, hehehe.

    Sekitar jam setengah 8 malem, gua bermaksud buat kabur sama dina, tiba-tiba iwan ngajak gua ketemuan dan dia mao ngomongin sesuatu itu. Leo juga sms dia mao ketemuan sama gua dan sekarang dia udah sama jajat di depan gang gua. Haduh, gua jadi ribet kan malem itu, kata dina sih gua disuruh nemuin dia dulu, terus baru gua cabut,  entah apa dina modus buat ketemu jajat juga -_-

    Akhirnya, gua nemuin mereka bertiga dulu tuh di depan gang, gua liat iwan rapi amat, pake sepatu, yah pokonya lengkap lah kaya alay mao nonton konser, hahaaa. Dia ngomong tuh keras banget kaya lagi ngomong sama orang budek, "Eh, mao kemana nih! Kan gua mao ngomong sesuatu!" Gua liat-liatan sama dina, "ngomongin apaan?" gua nyautin. "Yah, pokonya ngomongin lah, eh liat tuh siapa yang dateng!" Gua liat lah ke samping, ternyata udah ada orang pake switer putih sama jajat. "Leo?" gua nanya. Dia nengok, "iya.." terus gua samperin aja dan gua jabat tangannya dia. Dia malah gak mau ngomong, diem aja sama kayak jajat.. adeuhh.. mending gua kaburrr..

    Gua bilang  sama si Iwan ini nanti aja ngomongnya, gua mao capcus sama dina. Alhasil, gua pergi aja sama dina. Gua pulang jam 11an, eh si dina malah minta ke tempat iwan pada nongkrong. Gua langsung aja nelpon iwan, eh hapenya malah ada di kakanya, waduh..
    Gua telpon aja si Leo, gua minta ngomong ma iwan, sebenernya gua gak enak juga dia kira gua mau telponan sama dia.. jadi ngerasa bersalah.. langsung aja iwan gua tanya-tanya ternyata dia lagi di kemang sama temen-temen yang laen. Gua bilang sama dina, mereka udah siap-siap mao kedatangan kita, tiba-tiba bokapnya nelpon nyuruh pulang, haduhhh si dina malah ketakutan dia, jadi gua batalkan aja niat mao maen sama mereka.

    Dirumah dina, sekitar jam 11an lewat, dina punya ide gila. Dia mao nyuruh iwan kesini buat ngomongin sesuatu itu ke gua. Gua mikir apa dia rada-rada.. tapi dengan polosnya gua mau-mau aja lagi.. Akhirnya gua telpon lah si Leo, terus gua bilang suruh iwan ke tempat gua. Leo nanya "sama gua ndah?" gua bilang iwannya aja, haha gua jadi gak enak banget sama dia disitu arrgghh udah tadi gak enak sekarang dia pake nanya begitu lagi. Iwan bilang dia langsung menuju tempat gua dari kemang. Dia pake hapenya Leo.

    Malem itu, jam 11 lewat, gua nemuin iwan di deket rumah gua, gua agak serem juga soalnya tempatnya gelaaappp banget. Dina gak mao nganterin gua, sialan banget. Gua maju aja sendirian sambil deg-degan takut emak gua mergokin, malah celana gua pendek bener lagi udah kaya mao renang, hiks.

    Iwan, udah markir motornya di tempat itu, gua santai aja datengin dia. Dia langsung nyamperin gua, berdiri di depan gua. Idih, gua geli mampus sih, tapi gimana lagi dong masa gua kabur! tengsin kalo gua kabur..

    Tiba-tiba dia megang tangan gua, malah dia gak terlalu tinggi jadi depan mata gua itu yaa muka dia persis! (bayangin..)

    Aduh, gua sebenernya antara takut di apa-apain, geli, aneh tuh nyampur jadi satu. Terus dia nembak gua, katanya gua mao gak jadi cewenya dia,  suaranya tumben bisa di kecilin tuh. Gua sih, gak fokus sama apa yang dia omongin, gua terus aja liat gelagat dia.

    Gua diem aja tuh, eh dia malah nyuri kesempatan, gua gak ngerti antara dia pengen kissing apa pengen huggie, apa gua yang suudzon?? yang jelas muka dia semakin mendekat dan hiiii.. gua langsung lepas aja tangannya, gila aja kali belom jadi apa-apa aja udah begitu dia.

    Gua langsung bilang, "Gua gak bisa jawab sekarang!" abis gua harus mikir lagi sih. Eh, dia gak mao tuh, dia pengen gua jawab sekarang. Gua kekeuh tetep gak mao jawab sekarang, akhirnya terlontar lah kata-kata aneh dari mulut dia "Ya, kalo gak bisa sekarang lw kasih sesuatu kek buat gua" nah luh? maksudnya apa??

    "Maksud lu apaan?" gua nyautin. "Engga, maksud gua lw ngasih sesuatu apa kek buat gua percaya kalo lw bakalan jawab" What?? gua jadi bingung maksudnya apaan. "Sesuatu?" gua nanya lagi. Gua mikir lamaaa banget sehingga hening..

    Langsung aja, gua julurin tangan gua, terus gua bilang "Tos aja ya!" eh si iwan malah ketawa-ketawa gak jelas sambil nyambut tos-an gua. hohoho.  Terus dia berlalu deh sambil bawa oleh-oleh tosan gua. hahahaha.

    Malemnya gua di telpon sama Leo, dia gak percaya gitu iwan nembak gua. Dia juga masih nanyain jawaban dari gua, gua milih dia apa iwan. Gua sendiri bingung. Kata dina sih, gua disuruh milih iwan soalnya udah kenal lama dan kalo gua mau gua bisa mutusin dia 1 bulan kemudian. Aduh gua galau banget tuh, Adeuuhh...

    Continued**

    |


  2. 0 comments:

    Poskan Komentar