Rss Feed
  1. Sabtu, 8 Juni 2013 @Bekasi

    Pagi itu, gua bangun sekitar jam 08.00 wib dan langsung beres-beres kamar. Gua seneng banget karena pagi itu ceraah banget. Matahari seakan menyambut dengan sukacita. Lalu, gua-pun dapet sms kalau JS bakalan pulang lebih awal sekitar jam 16.00 wib dan katany dia mau jemput jam 17.00 dan itu bikin planning satnite gua menjadi lebih berwarna gicu.. ^__^ Yippiie........

    Jam 11.00 mamang gua dateng, biasa.. buat bantu-bantu dirumah karena rencananyabokap nyokap pergi sore itu dan gak tau lama atau enggaknya. Kakak dan abang gua masih ngereum aja kayak ayam betelor dirumahnya, gak keluar-keluar, setelah gua intip dikit, ternyata masih pada tidur -___-"

    Jam 12.00
    Tiba-tiba suasana jadi lebih panas. Awannya putih banget book... dan langit biru banget. Disinilah mungkin tahap awan cumolo lagi terbentuk dan udara jadi panaass banget. 

    Gua-pun kembali buka laptop dan mulai lihat-lihat tugas, iseng-iseng gua bersihin aja laptop dan beberapa flashdidk dari virus-virus yang merajalaila. Lalu gua mulai asik sendiri sampai jam 1-an.

    Sekitar jam 1, cahaya matahari agak redup, awan kelihatan tebal dan menghitam. Diufuk barat udah mulai kelihatan gelap dan mendung. Tapi gua berpikir ini cuma mendung biasa aja kayak kemarin-kemarin. Gua masih aja asik nyalain laptop sambil ngemil.

    Jam setengah 2, nyokap bokap memustuskan untuk pergi. Mereka mau kerumah saudara gua yang gak jauh-jauh amat rumahnya dari rumah gua, sekedar silaturahmi apa salahnya kata nyokap. Jam setengah 2 ini, awan hitam menghilang berganti awan putih yang tebal, membumbung ke angkasa. Langit jadi berwarna coklat keemasan kayak risoles yang baru mateng. Gua masih aja nganggep itu mendung biasa dan gak terlalu menggubris-gubris amat, masih asik mainan laptop nih disini... -__-" 

    Nah, setelah nyokap bokap agak lama perginya sekitar 15 menit yang lalu, tiba-tiba petir bersahutan dan suasana jadi berubah.
     Awan makin putih dengan angin yang lumayan kenceng. Gua yang takut banget sama petir, memutuskan buat matiin laptop dan lari keluar buat ngeliat-liat kondisi yang berubah drastis itu.

    Awan semakin membumbung tinggi, gerimis dateng, dan petir bersahut-sahutan. Pikiran gua tertuju sama nyokap bokap, apa mereka udah sampai tujuan atau mereka kejebak hujan, gua bener-bener khawatir, tapi gak lama bokap telpon dan bilang mereka udah sampai tujuan, gua agak sedikit tenang. 

    Gua terpaksa  diem di dalem rumah dengan ketakutan, mamang gua ada di luar buat mastiin keadaan rumah dari hujan. Soalnya, hujan kali itu kayaknya bakalan deres banget karena mendungnya yang memutih. Gua diem.. diem.. diem.. akhirnya laper -__-"

    Gua ambil aja nasi dan ayam di dapur, gua makan di depan tivi yang sengaja gua matiin karena takut kesamber geledek. Geledeknya makin jadi aja tuh, kilatnya dahsyat sampe bulu kuduk gua berdiri banget.... Hujannya banyak dan mendesis..

    Tiba-tiba...

    Ada suara "krekek.. kreekk.. kreeekk...." dari belakang rumah, gua jadi ngeri dan celingak-celinguk sendirian. Gua kebelakang rumah ke arah dapur dan gak mendapati apa-apa. Gua kembali lagi ke tempat gua semula. Baru aja duduk, gua lihat ke jendela ke arah samping rumah dan tersentak!!

    Dari luar jendela sama sekali gak terlihat apa-apa, selain warna putih. Air bercampur angin yang bener-bener kenceng banget kira-kira berkecepatan 45-50 km/jam. Disitu, gua langsung buru-buru keluar ngeliat keadaan. 

    Mamang gua cuma bisa berdiri dengan raut muka yang ketakutan sambil ngeliat angin yang subhanallah bikin gua gak bisa berkata-kata lagi hembusannya seberapa kencang.

    Gua saat itu sumfeh bener-bener ngeri, takut, gemeter. Liat hembusan angin yang menghajar beberapa pohon di depan rumah. Pintu pagar rumah ketutup-buka gitu dan fiber di depan rumah sampe goyang-goyang bak biduan lagi manggung.

    Mamang gua masih kelihatan santai karena angin yang mengamuk hanya bertahan 10 menit aja, setelah itu angin mereda dan hujan semakin buanyaakkk banget sampe got penuh dan airnya masuk ke pekarangan rumah. Gua mulai agak tenang dan coba buat masuk kedalam rumah.

    Tapi, 5 menit berselang, TIBA-TIBA..

    WUIIIZZZZ....!!!

    "Krek.. krekekk.. krekkk..." dari atap terdengar suara aneh. Angin kembali menghantam rumah-rumah lagi, rumah gua goyang dan ada suara tetesan hujan yang asing di denger. Suara jatuhnya hujan tiba-tiba jadi nyaring banget dan menderu-deru, semakin banyak semakin berisik. Angin dateng kembali, terdengar beberapa pecahan genting dan juga barang-barang yang lainnya diiringi suara angin yang bergerumuruh.. Gua semakin gak tenang. Gua kocar-kacir, lari kebelakang, tapi suara angin makin menderu-deru, rasanya rumah gua bakalan roboh :'(((

    Genting-genting rumah berterbangan dan pohon bisa sampai ke bawah, sampe tiduran gitu huhuhu :''''((((

    Gua keluar rumah, petir semakin bersahutan. Gua semakin yakin kalau rumah gua bakalan roboh karena gua nyaksiin sendiri angin puting beliung semakin ngamuk dan semakin kencang lagi. Angin kali itu kira-kira berkecepatan 70-80 km/jam. Subhanallah.. Jalan sampe gak kelihatan dan memutih. 

    Gua langsung cepet-cepet kedalem, kelemari dan ambil celana panjang. Tangan gua gemeteran dan udah gak mampu lagi buat berkata apa-apa selain "Allahu akbar.. Lailaahailallah.."

    Gua kembali lari keluar sampe melupakan hp gua yang ada di kamar karena didalem rumah udah bener-bener banjir, gua sendiri bingung harus berbuat apa. Gua diambang pintu dan mendapati mamang gua lagi takbir dengan suara yang cukup kenceng juga.. terdenger juga takbir dari orang-orang yang lain. 

    Diambang pintu itu, perasaan gua takut, ngeliat angin yang menghajar semuanya. Jalanan gak kelihatan, apalagi rumah kakak gua yang jaraknya cuma 10 langkah dari rumah gua, bener-bener putih gak kelihatan lagi. Angin puting beliung membuat formasi putaran yang semakin kencang. angin berputar-putar sampe mengombang-ambing rumah-rumah disekitarnya..

    Selain fiber dan pagar gua yang bergoyang-goyang ekstrim dan rusak diterjang angin, gak ada lagi yang terlihat. cuma gemuruh angin yang mengamuk dan suara orang-orang takbir yang terdengar selain itu gak ada lagi.

    Tiba2 mamang teriak "hujan es!!" ternyata suara gemuruh hujan yang nyaring itu adalah es yang jatuh nimpa rumah-rumah. Pada saat angin yang bener-bener luar biasa ke arah rumah gua dan badan, es juga ikut nyambit muka gua -__-

    Angin 70 km/jam terus mengamuk menghantam pohon nangka yang ada di depan rumah, gua ngeri itu roboh ke rumah, lalu tiba-tiba BRUKKKKK!! pohon itu ambruk ke samping, alhamdulillah bukan ke rumah. Fiber didepan rumah bergoyang dengan ekstrim lalu,  BRAKKKKK!! copot menjadi dua.. 

    Pada waktu itu gua merasa entah antara ikhlas kalau harus terjadi apa-apa yang terburuk tapi gua juga harus menyelamatkan diri gua. Akhirnya, gua nekat mengungsi ke rumah tetangga gua yang kebetulan lagi ada diluar lagi nangis bombay, banjir-banjir juga bodo amat deh..!! Gua loncat.. dan ciyyaattttttttttt sampe di depan rumahnya..

    Dan disana gua berteduh sampe angin benar-benar total berhenti. Angin berlangsung setengah jam dan bener-bener merusak..

    Badai yang parah itu terjadi di sebagian wilayah Bekasi, beberapa picturenya juga banyak banget..


    |


  2. 0 comments:

    Poskan Komentar